Category Archives: Uneg-uneg

Nyanyian Rindu

Saya sudah dapat jawabannya. Ternyata lagu ini yang mengusik jiwa dan menarik-narik tangan saya untuk mengambil CD Ebiet G. Ade. Beberapa hari lalu tiba-tiba saya nyomot Album Best of the Best Ebiet G. Aneh.

Ya, aneh buat saya. Akhir-akhir ini saya hampir tidak pernah mendengarkan lagu-lagu Ebiet, memikirkan juga tidak. Fyiuh.. syairnyaaa.. *mewek* Entah keadaan apa yang membuat semua lagu Ebiet bagitu menyentuh sendi-sendi jiwa. Uhuk!!

Dulu saya sering mendengar kakak saya menyanyikan lagu-lagu Ebiet dan ikutan nyanyi sambil gitaran, tpi efek syair-syairnya kok ngga dahsyat seperti sekarang ya..

Ah, sudahlah.. saya mau menghayati dalam-dalam syair “nyanyian rindu” ini.

Coba engkau katakan padaku
Apa yang seharusnya aku lakukan
Bila larut tiba wajahmu membayang
Kerinduan ini semakin dalam

Gemuruh ombak di pantai Kuta
Sejuk, lembut angin di bukit Kintamani
Gadis-gadis kecil menjajakan cincin
tak mampu mengusir kau yang manis

Bila saja kau ada di sampingku,
sama-sama arungi danau biru
Bila malam mata enggan terpejam
Berbincang tentang bulan merah ho…

Du du du du du du du du du du du du du du du
du du du du du du du du du du du du du du du

Coba engkau dengar lagu ini
Aku yang tertidur dan tengah bermimpi
Langit-langit kamar jadi penuh gambar
wajahmu yang bening, sejuk, segar

Kapan lagi kita akan bertemu
meski hanya sekilas kau tersenyum?
Kapan lagi kita nyanyi bersama?
Tatapanmu membasuh luka, ho…

Du du du du du du du du du du du du du du du
du du du du du du du du du du du du du du du

puter, skip, puter, skip.. paragraf terakhirnya… *nyungsep*

Saya berpikir, sepertinya ini efek sering bergaul di twitter sama para purba yang minggu lalu bertubi-tubi bersyair purba@mbilung @ndorokakung dan @pamantyo.. kalian purba! aku purbi.. *eh. Mana syair-syair purba kalian.. aku mauu.. :))

*gambar adalah foto kami yang tersimpan baik di album photo google*

Advertisements

21 Comments

Filed under cinta, Uneg-uneg

Bercengkerama Sejenak

purnama

Aku kembali  berada di sini.  Aku hanya ingin sebentar saja bercengkerama denganmu. Seperti biasa, masih ditemani bintang bintang.  Malam ini bulan purnama.  Aku yang biasanya tidak mengharap purnama tampak terang karena sinarnya mengganggu pandangku melihat bintang-bintang, malam ini kehadirannya tampak indah.  Meski terang, sinarnya tak mengganggu pandangku. Langit malam ini indah, cantik sekali. Tak berselimut awan. Hanya selembar tirai putih di langit selatan.

Aku memujamu.  Aku memuja semua yang tampak di langitmu.  Aku memohon kepadamu, indah malammu membawa indah pagi dan siangku di sini.  Damai langitmu kuharap memberi damai hatiku.  Aku seolah tak sanggup menggapaimu, tapi di sini, aku merasa begitu dekat denganmu. Dekat sekali. Aku bahagia. Aku menangis. Aku masih menangis.

Gambar hasil cengkerama kamera irwin . Thanks Wing

24 Comments

Filed under Uneg-uneg

Di Atas Langit Masih Ada Langit??

Aku masih saja di sini.  Merasakan hembusan angin menerpa mata perihku.  Aku terpaku,  memandang samar-samar hitam-putih, terang-remang,  cerah-kusam ‘warna-warna’ di hadapanku.  Ribuan warna bertabur.    ‘Kau bisa menentukan warna *dan rasa* dengan baik dan bijak, kan?’ bisikku.

Aku menengadah.  Bulan sabit malam ini indah sekali.. Kuteruskan pandangku ke langit.. langit sebelah sana, sebelah sana lagi dan sebelah sana lagi.  Di sana.. masih ada langit.

Mataku semakin perih.. :((

24 Comments

Filed under Uneg-uneg

Aku Masih di Sini

Shooting_star_by_Pumpkin_Girl

Aku masih di sini.  Hatiku yang selalu membawa aku  ke sini.  Tempat aku menemukan diri, bicara pada diri sendiri, bicara pada sesuatu yang aku yakini ada.  Kadang aku hanya diam, kadang bicara, kadang kulambaikan saja tanganku.  Aku terisak.  Aku merasa terayun-ayun di kapal pesiar mengarungi samudera semesta.  Ngeri, takut, sedih, sendiri, sepi..  Aku menangis..  Aku masih terisak..

*gambar kiriman dari seorang sahabat. thanks dear..*

20 Comments

Filed under Uneg-uneg

Menangis Bahagia

Kau memberi warna, rasa juga asa.. Meski kau membuatku menangis, aku bahagia.. Aku belum ingin berhenti menangis..

9 Comments

Filed under Uneg-uneg

Kau

kau membuatku menangis..

6 Comments

Filed under Uneg-uneg

WORDS.. *an excuse*

Words.. can produce illness; words can kill…    *baca: males nulis*

7 Comments

Filed under 1, Uneg-uneg